Ex(in)trovert

IMG_20170919_173513

 

Sejak tahun 2009 bikin akun twitter, dibikinin sih, lebih tepatnya. Banyak banget mention yang masuk nanya ke gue, seperti

“Bang, kok lu bisa lucu sih?”

“Bang, caranya lucu gimana?”

“Bang, ajarin lucu kayak lu gini dong”

“Bang, kenapa ya gue kalo naik motor ban belakang nggak pernah bisa ngebalap ban depan?”

Pertanyaan-pertanyaan absurd kayak gitu yang bikin gue betah main twitter. Karena cuma di twitter, gue bisa mengekspresikan apapun.

Iya, yang nggak kalian tau, gue ini introvert. Buat orang-orang yang cuma tau gue dari twitter dan belum pernah ketemu secara langsung mungkin nggak percaya, toh gue bisa segampang itu ngetwit yang lucu-lucu, dan terlihat seperti pribadi yang menyenangkan. Tapi buat yang udah pernah ketemu gue di real life mungkin akan tau, kalau kenyataannya gue nggak se-twitter itu. Gue masih jadi seorang yang sulit bersosialisasi, gue masih jadi orang yang tertutup, gue masih nggak gampang memulai interaksi dengan orang-orang baru, gue masih lebih suka sendirian atau diem di rumah berhari-hari daripada nongkrong di tempat-tempat yang ramai, gue masih nggak bisa buat ngomong ke banyak orang, gue masih jadi orang yang sering gugup, gue masih nggak bisa mengekspresikan apa yang gue rasa. Gue merasa, lingkaran pertemanan terbaik dalam hidup gue ada di pertemanan SMA. Selepas SMA, gue udah nggak punya banyak temen. Masuk kuliah jadi “kupu-kupu” alias kuliah-pulang-kuliah-pulang, mau makan di kantin bingung sama siapa, mau nongkrong nggak punya temen juga. Temen gue di kampus bisa kehitung jari, jadi kalo mereka nggak ada di kampus ya berarti gue nggak punya temen untuk nongkrong atau makan di kantin kampus. Untungnya pas kuliah gue punya satu band, jadi ya semua rasa kesepian gue, gue lampiaskan dengan menyibukkan diri buat ngurusin band, daripada cuma nongkrong-nongkrong doang. Selebihnya, ya di rumah aja. Masuk dunia kerja, sejak 2013, gue nggak pernah merasa nyaman sama sekali dengan suasana kantor. Suasana kerja yang riuh sangat nggak membuat gue nyaman dengan kerjaan gue sebagai content writer. Mungkin ini karena keterbiasaan gue menulis di tempat-tempat dan suasana yang sepi. Belum lagi paksaan seperti harus satu selera musik dengan yang di-play sama satu orang pakai speaker dan satu ruangan harus dengar. Kalau pake headset, ya dibilang punya dunia sendiri dan berakhir dianggap orang “aneh” karena nggak bisa membaur dengan yang lain. 🙂

Bukannya mau terus-menerus menutup diri, tapi sampai saat ini pun gue masih berusaha untuk membuka diri gue dengan dunia luar. Media sosial, terutama twitter, amat sangat membantu gue untuk menemukan lingkaran pertemanan yang baru. Di twitter juga, gue belajar banyak hal dari banyak orang. Dan, ya, menyenangkan. Gue jadi semangat lagi buat bersosialisasi dan bertemu banyak orang-orang baru. Walaupun sampai saat ini gue masih berusaha untuk membawa personal branding yang gue bentuk di twitter ke dalam diri gue di kehidupan nyata, dan belum seberani itu juga untuk bikin channel YouTube dan harus ngomong panjang lebar di depan kamera. Tapi untungnya sekarang, gue udah mulai bisa memanage diri gue kapan harus menjadi introvert dan kapan harus jadi extrovert. Gue selalu mendapatkan pengalaman baru setiap abis ngobrol panjang lebar sama orang. Ternyata selama ini gue bukan males untuk ngobrol dengan orang, gue cuma males aja ngobrol sama orang yang menjadikan gue bukan seperti diri gue. Yang mengharuskan gue menjadi orang lain supaya personality gue bisa lebih related dengan mereka.

Yang gue pelajari satu hal adalah, introvert itu bukan pemalu. Tapi hanya belum menemukan seseorang yang membuat nyaman untuk bercerita tentang apapun. 🙂

Tipe-tipe Teman Idaman

Ngomongin soal teman, kita pasti dikelilingi sama berbagai macam jenis teman dalam kehidupan sehari-hari. Mulai dari teman yang kerjaannya bikin kesel, teman yang baik banget, teman yang pendiam, teman yang kalo nggak ketemu bentar udah ngangenin, sampe teman rasa pacar hhh

Nah, dari sekian banyak teman, ada beberapa tipe teman idaman yang bakal bikin hidup lo lebih mudah dan ngerasa beruntung punya teman kayak gitu. Kayak gimana? Nih!

Teman yang Sering Traktir

Tipe temen yang kayak gini tuh bakal berguna banget di satu tongkrongan, apalagi buat lo anak-anak kostan yang kalo akhir bulan sering banget makan nasi doang pake motivasi. Dan serius, kalo lo udah punya teman yang royal banget dan sering traktir kayak gini mendingan dijaga baik-baik deh.

Teman yang Rela Dititipin Makanan

Kalo tipe teman yang kayak gini nih idaman banget. Apalagi kalo lo orang yang males banget mikir mau makan pake apa, nah jadinya kan tinggal nitip aja beli makan sama dia. Kalo ditanya beli makan apa tinggal bilang “samain aja” atau “terserah”. Niscaya separuh beban hidup akan berkurang.

Teman yang Rela Minjemin Headset

Pernah denger nggak ada temen yang musuhan gara-gara yang satu minjem headset terus pas dibalikin headset-nya mati sebelah? Ya nggak tau juga sih gue ngarang aja~

Tapi kayaknya headset sekarang ini udah jadi barang mewah yang harus dibawa ke mana-mana ya.

Kalo headset ketinggalan itu hidup berasa sepi banget…

Nggak ada semangat hidup…

Berasa ada sesuatu yang hilang…

Padahal kalo pake headset juga seringnya lupa play lagu hhh

Teman yang Rela Ditebengin

Nah ini sih tipe teman yang paling idaman! Buat lo yang nggak mau nyetir sendiri macet-macetan, nebeng tuh emang udah jadi pilihan yang pas. Kayak gue nih, kantor gue di sekitaran Fatmawati dan rumah di Depok, kalo tiap hari pulang-pergi nyetir motor sendiri, badan berasa capek banget kayak abis jadi panitia pensi. Karena di kantor gue nggak ada teman yang kalo berangkat dan pulang searah, jadilah beberapa hari yang lalu gue nyobain fitur baru salah satu transportasi online, Grab, yaitu GrabHitch.

IMG-20170426-WA0000

Menurut gue, GrabHitch ini bisa jadi solusi banget buat kita yang udah capek dengan rutinitas di luar dan males nyetir sendiri macet-macetan, dengan mencari teman tebengan searah perjalanan. Dari cerita teman nebeng gue, selama jadi driver GrabHitch, dia tuh dapet banyak keuntungan. Mulai dari bisa dapet penghasilan tambahan tanpa mengganggu rutinitas dia (karena memang bisa sekalian berangkat dan pulang kantor), bisa dapet teman ngobrol selama perjalanan, dan kali aja berawal dari teman nebeng bisa jadi teman tapi sering ngabarin hhhhh

Dari ngobrol sama teman nebeng gue kemaren sih, gue jadi tahu kalo kebanyakan yang jadi driver GrabHitch itu mulai dari mahasiswa sampe orang kantoran yang emang udah punya rute tetap sehari-hari. Sambil berangkat ngampus atau ngantor bisa sambil patungan bensin. Wah ya ntap banget ini mah!

Karena penasaran, setelah nyobain GrabHitch kemaren, gue coba buat daftar jadi driver GrabHitch.

IMG_20170427_151813

Jadi tuh tinggal ke menu GrabHitch, terus pilih “Drive With Hitch. Sign up now” Abis itu gue diminta beberapa kelengkapan kayak foto SIM, foto STNK, dan kelengkapan lainnya.

IMG_20170427_111119

btw, abaikan foto SIM gue ya hhh

Abis itu diminta buat masukin plat nomor motor sama foto motornya. Kalo udah ya tinggal ikutin langkah selanjutnya aja deh. Gampang kan? Yang susah mah move on~

Dah ah segitu dulu, buat yang penasaran atau tertarik langsung aja ke http://bit.ly/GrabHitchID  ya!

Jarang-jarang nih gue posting blog yang bermanfaat~

Kenapa Malam Minggu Biasa Aja?

IMG_20170226_025941

 

Jujur, sampai sekarang gue masih nggak ngerti kenapa orang-orang pada rela banget macet-macetan di jalan sampe berjam-jam pas malam minggu. Ya emang sih, malam minggu tuh kayak udah identik banget buat sepasang kekasih menghabiskan waktu bersama alias penuh-penuhin jalan aja hhh. Dan kayaknya orang-orang yang malam mingguan itu kebanyakan tempat tujuannya sama, jadi ya udahlah di jalanan macet, pas sampe tempat tujuan juga rame banget kayak kantin pas jam istirahat. Jadi ya enakan juga di kamar, tidur-tiduran sambil main hape + wifi + colokan. Kalo itu mah malam mingguan setiap hari juga gapapa deh~

Lagipula lo bakal nemuin hal-hal yang justru malah nyebelin pas malam mingguan, apa aja? Nih!

Jalanan Macet

Nggak tau kenapa, pas malam minggu kayaknya semua orang tuh rame banget pada kumpul di jalanan kayak reuni. Dan kalo udah rame gitu ya lo harus rela macet-macetan di jalan sampe berjam-jam. Udah ngabisin bensin, macet-macetan di jalan juga bikin lo yang tadinya rapi malah jadi kayak belum mandi seminggu gara-gara kena asep knalpot. Belum lagi rencana mau pacaran tapi pacar lo nggak dibolehin pulang malem sama orangtuanya. Bisa-bisa pas sampe tempat tujuan langsung pulang lagi gara-gara kelamaan di jalan hhh

Susah Dapet Parkir

Buat lo yang kalo malam mingguan di mall pasti ngerasain deh, parkiran rame banget kayak satu orang pada bawa 2 kendaraan. Dan kalo udah gitu lo bakal menghabiskan banyak waktu buat muter-muter cari parkiran kosong.

Muter…

Muter…

Muter…

Muter…

Muter…

Pas dapet parkiran, mall-nya udah jadi museum.

Tempat Makan Penuh

Ini yang paling nyebelin sih, niat mau nikmatin malam minggu sambil makan, eh tempat makannya udah penuh dan harus nunggu berjam-jam. Belum lagi pas udah dapet tempat makan, pesenan makanan datengnya lama banget kayak lampu merah pancoran hhh.

LDR

Satu-satunya alasan kenapa gue tim pendukung LDR adalah, karena pasangan LDR itu nggak pernah penuh-penuhin jalanan pas malam minggu, paling cuma modal beli kuota malam buat video call. Tapi coba bayangin deh kalo semua pasangan yang ada di dunia ini LDR, malam minggu yang tadinya jalanan rame malah jadi sepi banget. Ya, kan? Makanya, pada LDR gih~

“Ingat, malam minggu cuma sebentar, yang lama itu move on”

Anyway, kalian udah pada denger lagu gue yang “Malam Minggu Biasa Aja” belum? Komen ya kalo udah!

Teman Rasa Pacar(?)

teman rasa pacar

 

Udah sering sama-sama, ke mana-mana selalu bareng, udah sulit banget dipisahkan kayak tempat saos MCD yang nempel, eh akhirnya cuma teman. Sedih ya? Mangenak~

Akhir-akhir ini ada hal yang amat sangat ganggu pikiran gue, tentang munculnya sebutan baru untuk sesuatu yang bisa disebut sebagai ‘hubungan’. Kalau pada wajarnya sebuah hubungan itu ada teman, sahabat, pacar, mantan, selingkuhan, sekarang ini muncul sebutan baru yaitu “teman rasa pacar”. Wait, bingung kan lo? sama, gue juga -_-

Nggak tau gimana awalnya, tapi teman rasa pacar ini sekarang lagi tren atau bisa dibilang lagi jadi topik pembicaraan di kalangan remaja pada umumnya. #ToiletKaliAhUmum

Entah bermula dari pertemanan yang akrab banget antara seorang cowok dan cewek sampai banyak yang menganggap mereka pacaran, atau memang mereka yang memutuskan sendiri status mereka cuma teman, tapi kayak pacaran.

Teman tapi minta dikabarin terus…

Teman tapi sering kirim vn…

Teman tapi sering ngingetin jangan begadang…

Teman tapi kalo nonton berdua pilih tempat duduk di pojok atas…

Teman tapi kalo boncengan sering usap-usap dengkul…

Teman tapi sering diciye-ciye-in tetep nggak jadian juga. Hahahahahahahahahaha :((((((

Sebenernya cerita-cerita kayak gini tuh udah ada dari dulu, sih. Cuma mungkin istilahnya aja yang udah berubah. Intinya mah sama aja, pasti di antara mereka ada yang berharap hubungan yang lebih tapi yang satu cuma mau temenan aja, karena merasa udah nyaman sebagai teman. Tapi untung sih ya cuma “teman rasa pacar” nggak sampe “teman rasa suami istri”. Nggak kebayang gimana ribetnya teman tapi minta bayarin listrik, teman tapi tiap pagi minta dimasakin, teman tapi udah nyiapin nama anak hhh.

Pokoknya mah ingat aja,

“teman rasa pacar adalah friendzone, cuma versi barunya aja”

Anyway, ada yang lagi menjalani status “teman rasa pacar” nggak nih? share dong gimana rasanya hhh

 

 

 

Kenapa Gebetan Tiba-tiba Menghilang?

pdkt-2

Lagi bahagia-bahagianya PDKT sama orang yang disuka, ngerasa udah cocok banget kayak nasi uduk sama kerupuk warna-warni, eh tiba-tiba dia menghilang gitu aja. Sedih nggak? Gue sih biasa aja~

Gebetan yang tiba-tiba menghilang gitu aja kayaknya lagi jadi trending banget ya di kalangan anak muda zaman sekarang. Bayangin, sepupu gue yang masih sekolah SMP aja pernah cerita kalau dia galau gebetannya nggak ada kabar. Anak sekarang udah galauin gebetan aja, gue mah dulu paling keren galauin PS yang diumpetin sama orangtua gara-gara kalau main suka nggak inget waktu, sampe rasanya mau sunat lagi aja biar dibeliin PS lagi 😦

Sebenernya persoalan gebetan yang tiba-tiba nggak ada kabar ini udah cerita lama sih, lagian siapa suruh PDKT cuma sama satu orang doang? Kalau dia ngilang jadi nggak ada cadangan kan hhh~

Masa-masa pendekatan atau PDKT bisa dibilang emang masa paling nyenengin dari hubungan sih. Lo akan jadi orang yang excited banget kalau dia ngajak ketemu atau sekadar bales chat, dan akan jadi orang yang sibuk mengecek hp. Tapi, masa PDKT sekaligus jadi masa-masa yang bikin harap-harap cemas, takut dia tiba-tiba nggak ngehubungin lagi alias ngilang gitu aja. Tapi gebetan yang tiba-tiba ngilang itu emang bikin bingung, sih. Kalau selama masa pendekatan ngerasa nggak cocok, apa susahnya sih tinggal bilang doang? Kan biar yang di-PDKT-in nggak kebingungan. Kalau tiba-tiba nggak ada kabar kan malah bikin bertanya-tanya,

“Dia kenapa nggak mau bales chat ya?”

“Apa dia punya gebetan baru?”

“Apa dia balikan sama mantannya?”

“Apa gue aja yang geer?”

“Apa jangan-jangan dia ilfeel pas kemaren makan bareng giliran mau bayar gue pura-pura ke toilet?”

Apa dia marah gara-gara pas naik motor mau belok gue nggak ngasih tangan ya?”

Sebenarnya yang harus diingat dalam masa PDKT, nggak ada peraturan yang mengharuskan lo cuma boleh PDKT sama dia doang, begitu juga sebaliknya. Jadi, kalau emang dia nggak sreg dan lebih ngerasa cocok sama yang lain, ya lo nggak bisa apa-apa selain relain, terus ganti username bbm jadi titik doang sama dp item, ngelike akun prestigeholics di line sambil dengerin lagu Rocket Rockers – Ingin Hilang Ingatan huhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhu

Sebisa mungkin, kalau masih dalam tahap PDKT, jangan terlalu bergantung sama dia. Minta dijemput, minta dianter, ke mana-mana harus bareng, harus selalu ngabarin, kalau mau pergi harus izin dulu kayak guru piket. Selain bikin lo ngerasa kehilangan banget kalau dia ngilang, bisa jadi itu akan ngebuat risih dan malah jadi sebab dia ninggalin lo. Terus coba ingat lagi, apa lo terlalu pengen cepat-cepat pacaran dengan dia? Kalau iya, bisa jadi kalau dia ngerasa risih dan merasa belum siap untuk berkomitmen.

“Yang perlu diingat, selektif dalam PDKT lebih baik daripada pacaran tapi cuma buang-buang waktu”

 

Btw, gebetan lo pernah tiba-tiba ngilang juga? Share dong ceritanya!

 

Kenapa Ngeblog?

kenapa-ngeblog

 

Halo, gaes! Setelah berbulan-bulan nggak ngeblog karena sibuk banget kayak panitia pensi, akhirnya gue membuat postingan blog lagi !!!

Dan seperti postingan-postingan sebelumnya, postingan ini juga nggak terlalu penting, karena ya cuma biar kuota kalian kepake aja sih ehe

Di postingan kali ini gue mau sedikit membagi cerita tentang kenapa gue ngeblog, seperti yang udah di-request di twitter gue ini

Screen Shot 2016-08-02 at 6.08.42 PM

Setelah baca mention itu gue terdiam, berpikir sejenak, lalu bilang dalam hati

tutorial emang mau bikin alis anjir hhh…

Oke langsung aja, ya!

Awal punya blog. Hmmm, sebenernya gue juga belum lama bikin blog, dan postingan di blog juga ngga terlalu rutin. Jadi ya gue belum bisa dibilang sebagai blogger. Gue bikin blog sekitar pertengahan 2012. Cerita sedikit, alasan gue bikin blog dulu adalah karena gue termasuk orang yang pendiam dan nggak terlalu pintar bergaul. Kalau kalian tanya sama gue, sekarang teman gue ada berapa, gue akan bisa menyebutkan teman gue hanya dengan hitungan jari. Iya, karena dulu sampai sekarang gue nggak punya banyak teman, lebih banyak yang sekadar kenal aja.

Dan kenapa menulis? Karena ketika dulu gue sangat nggak pintar untuk berbicara. Verbal gue kurang bagus untuk berbicara. Sering gerogi, pemalu, gampang minder, takut berpendapat, nggak bisa deketin cewek, nggak pernah berani ngobrol sama cewek, apalagi nembak cewek hhh. Saat menulis, gue merasa puas aja, karena menulis adalah satu-satunya pelampiasan gue untuk bercerita dan menyimpan memori. Jadi, ya itu alasan awal gue tertarik buat ngeblog.

Dah ah gitu aja, bingung mau nulis apalagi. Pertanyaannya serius banget anjir kayak test cpns 😦

Kalau ada yang mau request atau kasih saran enaknya bahas apalagi di blog gue, silakan mention gue di twitter @bayu_joo atau comment di postingan ini, ya. ^^

 

 

Hal-hal yang bisa Merusak Pertemanan

Screen Shot 2016-05-03 at 6.08.04 PM

Teman, adalah seseorang yang nggak bisa lepas dari hidup kita. Hampir dari lo pasti mempunyai teman atau sahabat, sosok yang bisa diajak untuk berbagi cerita hingga melakukan hal-hal yang menyenangkan. Tapi, sadar atau nggak, kadang ada hal-hal sederhana yang justru bisa merusak pertemanan, lho. Apa aja? Simak, nih;

     1. Minta Tethering

Pasti di antara kalian punya teman yang kerjaannya minta tethering hotspot terus, kan? Sebenarnya sebagai teman yang baik, nggak masalah sih dimintain tethering hotspot, karena ya emang nggak seberapa. Tapi kadang yang bikin sebel, udah minta tethering, eh dipake buat update aplikasi 😦

     2. Bangunin Teman yang Lagi Tidur

Kalau ada hal yang paling nggak disukain di dunia, pasti ini masuk salah satunya. Apalagi pas lagi capek banget dan baru bisa tidur, eh malah dibangunin. Udah gitu pas bangun malah dibilang “Bangun woy, katanya lo mau tidur?” Pasti langsung putus deh hubungan pertemanan.

     3. Cabut Charger Teman

Hal ini emang terlihat sederhana, tapi menyakitkan huhuhu. Karena kita tahu kalau salah satu hal yang penting di dunia saat adalah beterai handphone. Jadi janganlah mencoba mencabut charger handphone teman, apalagi baterai-nya belum penuh.

     4. Pindahin Acar ke Piring Nasi Goreng Teman

Ini yang sering terjadi kalau lagi makan nasi goreng bareng. Pasti ada aja teman lo yang nggak suka acar tapi nggak bilang sama abangnya buat nggak usah pake acar di nasi gorengnya. Dan biasanya hal ini akan berakhir dengan acarnya dipindahin ke piring teman, dipindahin lagi, dipindahin lagi, dipindahin lagi. Gitu terus sampe abangnya tutup usaha.

Udah segitu dulu aja ya postingan blog kali ini. Biar kuota kalian kepake aja sih sebenernya ehe

Kalau ada yang mau request atau kasih saran enaknya bahas apalagi di blog gue, silakan mention gue di twitter @bayu_joo atau comment aja di postingan ini, ya.